Thursday, 4 January 2018

IZINKAN AKU (BAB 2)



Setengah jam kemudian, aku tiba dihadapan asrama perempuan. Aku berjalan cepat menuju ke bilikku yang berada di tingkat satu. Ditangga, aku terserempak dengan Laila, teman sekuliahku. Dia berpakaian kemeja lengkap dengan jeans. Shawl dililit kemas dikepalanya. Pelik. setahuku, kelas baru sahaja habis. Dan bagaimana pula dia boleh bersiap secepat ini?

“Ahhh, dia ponteng kuliah barangkali. Tadi pun, semasa dikelas, bukan aku perasan siapa yang tak hadir. Aku sendiri pun datang lambat. Nasiblah pensyarah belum masuk lagi tadi. Kalau tidak, jadi kes naya pula. Tak pasal pasal aku diberikan surat amaran. Biarlah, bukan dia mengacau aku pun. “ kataku membuat kesimpulan. Sendiri tanya, sendiri juga yang beri jawapan. Begitulah aku selalunya. Malas sebenarnya mahu mengambil tahu hal orang lain. Aku meneruskan langkahku.

Setibanya dihadapan bilik, aku berpapasan dengan Widad, jiran sebelah bilikku. Malas hendak memulakan bicara, aku hanya menghadiahkan sebuah senyuman manis kepadanya. Widad, siapalah tidak kenal, sejenis makcik bawang juga. Sejenis ‘Kepohci’ orangnya. Ada saja cerita yang ingin digosipkan. Sebab tu malas aku nak layan. Senyuman manisku sudah cukup untuk orang seperti itu. Buka sahaja pintu bilik, beg sandang terus aku campak ke atas kerusi dan berjalan menuju ke katil lalu baring terlentang. Fuhh lega rasanya dapat baring, satu kenikmatan yang tiada taranya.

Ketika sudah hampir terlelap, baru aku perasan yang aku masih belum membuka tudung. Ya, tudung. Patutlah dari tadi rasa panas semacam. Dengan mata yang separuh terpejam, aku berdiri dan berusaha membuka tudung. Setelah berjaya membuka tudung tersebut, aku berjalan terhuyung hayang menuju ke katil semula. 

“Aduhhh.. sakitnya..!” Aku terjerit. Tanpa sedar aku telah tersepak kotak kayu berwarna ungu yang aku susun ditepi katil. Mataku yang tadinya mamai layu, kini menjadi segar disebabkan menanggung kesakitan yang amat sangat.

“Kotak apa ni.. Menyibuk betul duduk kat sini !” Omelku sendirian. Lalu aku capai sesuatu didalam kotak tersebut.Sebuah buku.

“Buku apa agaknya ni…” fikirku panjang. Lalu buku itu aku bawa ke katil dan baring semula. Aku membelek buku yang kupegang dengan tangan kananku. Dalam pada sibuk membelek, sehelai kertas terjatuh dari buku tersebut. Aku ambil dan aku buka lipatannya. Didalam kertas itu, terdapat senarai nama pelajar senior dan tandatangan mereka.

“ Senior… majlis orientasi.. Syamil…Hmmm..” desis hatiku. Menyebut namanya mengundang senyum di bibirku. Aku cuba mengingati kisah disebalik kertas tersebut. Minggu orientasi, minggu yang meninggalkan kenangan, kenangan indah mungkin buat diriku. Fikiranku melayang mengingati hari itu.

……………………………………………………………………………

Minggu orientasi, minggu yang paling ditakuti oleh semua pelajar baru sepertiku. Minggu yang dimomokkan dengan kisah buli, kisah airmata dan segala macam kisah yang menjadi bualan antara aku dan rakanku sebelum aku berdaftar ke kolej ini. Tidak kurang jugak dengan kisah abang abang senior yang tampan, kakak senior yang peramah, namun banyaknya yang garang. Hari pertama orientasi, semua pelajar baru diberikan ceramah pengenalan mengenai kolej Polytech Mara. Sejarah penubuhan kolej, visi dan misi sehinggalah ke nyanyian lagu kolej. Kami diminta mengulang ulang nyanyian sehinggalah mereka berpuas hati. Jika tidak selagi itulah kami dipekik disuruh mengulang nyanyian.

Hari kedua hingga kelima, minggu orientasi kami tertumpu kepada aktiviti berkumpulan. Aktiviti berkumpulan ini diketuai oleh seorang senior lelaki dan pembantunya, seorang senior perempuan. Seniorku bernama Abang Hakimi dan kakak Suhada. Mujur sahaja mereka peramah. Mereka merupakan pelajar tahun akhir diploma Pengurusan. Didalam kumpulan ini, kami semua diberikan pelbagai tugasan. Ada pertandingan lakonan, nyanyian dan terakhir sekali, kami ditugaskan untuk melakukan perbentangan secara berkumpulan. Ketika giliran aku membuat perbentangan, aku membuka peluang untuk sesiapa sahaja untuk mengajukan sebarang pertanyaan. Ada seorang senior mengangkat tangan dan memperkenalkan diri sebagai Syamil dan seterusnya bersedia untuk memulakan pertanyaan.

“Saya nak tanya kalau……….” belum habis Syamil mengajukan soalan, Abang hakimi, ketua kumpulanku memotong.

“Fuhh, Syamil. Tak pernah pernah kot kau tanya soalan, kenapa hari ini pelik semacam je. Rajin pulak kau” Katanya menempelak Syamil. Syamil kelihatan terkejut dengan kata kata itu.

“ Aah kan, dalam kelas pun kau tak pernah angkat tangan tanya soalan pada pensyarah. Kau biar betul Syamil…..” tambah senior yang lain diikuti suara ketawa pelajar lain.Syamil yang tadinya mahu mengajukan soalan, membatalkan niatnya.

“ Apa salahnya kalau aku tanya. Untuk pengetahuan kan.” Bidas Syamil geram.

“ Memang tak salah bertanya, tapi kau punya otak kot yang salah. Kau suka budak perempuan tu ke…. Haaaaaaa…. Kantoi….” Balas senior lain.

Suasana dewan menjadi lebih gamat apabila perkataan ‘suka’ dibangkitkan. Mana tak nya, seperti menyimbah minyak gas ke api. Makin besarlah maraknya. Pasti ramai yang menanggung rasa marah dan kecewa. Bukan aku tak tahu, ramai pelajar yang menaruh hati kepadanya. Dan aku, apa kena mengena dengan cerita ini. Aku tahu, ‘budak perempuan’ yang senior tadi maksudkan adalah merujuk kepada aku.Tetapi kenapa aku? Tak patut, memang tak patut!

“ Diamlah!”jerit Syamil dengan suara yang agak kuat, cukup didengari oleh semua pelajar yang berada disitu. Dewan yang tadinya riuh rendah, bertukar menjadi senyap sunyi. Hah, rasakan !

“Takkanlah,  dia perempuan jadian kot” terdengar suara halus yang sumbang datang dari sekumpulan pelajar perempuan. Perlahan nadanya, namun cukup ditangkap oleh telingaku.

Sampainya hati, dasar mulut tak ada insurans. Nasib aku masih berada di dalam sesi perbentangan. Jika tidak, pasti mulutnya sudah kuganyang habis habisan. Tak guna! Aku tahulah aku ini, perempuan berpewatakan lelaki. Kasar, tak bertudung pula. Berbeza dengan pelajar perempuan lain, yang rata ratanya, bertudung manis. Tetapi janganlah sampai menggelarkan aku begitu. Hmmm.

Dan syamil, seorang lelaki tampan. Pelajar tahun akhir diploma pengurusan. Sekelas dengan abang Hakimi dan kakak Suhada, senior yang mewakili kumpulanku. Tak banyak info yang aku tahu tentang Syamil. Info yang sedikit ini pun aku dapat dari perbualan rakan rakanku. Aku hanya memasang telinga. Syamil memang terkenal dan menjadi sebutan di kolej. Dan sebagai buktinya, pelajar perempuan yang sekumpulan denganku juga turut meminatinya.

“ Mungkin sebab dia ada rupa kan. Hot stuff la katakan!” Omelku sendirian.

Tak lama kemudian sesi perbentangan tamat. Aku menarik nafas lega kerana tidak perlu lagi mendengar usikan dari mereka. Kami semua bersurai.

Dua hari terakhir, semua pelajar baru ditugaskan untuk meminta tandatangan semua senior yang terlibat dengan aktiviti orientasi. Tak banyak, lebih kurang dua puluh lima orang sahaja. Jumlahnya sedikit, namun tugasan itu menjadi susah. Kerana apa? Setiap kali kami meminta tandatangan senior, mereka akan memberikan tugasan tertentu. Tugasan pula berbentuk penderaan mental dan fizikal, layaknya. Ada sesetengah senior yang hanya menurunkan tanda tangan tanpa memberikan tugasan. Nasib tak baik, kenalah membuat persembahan tak berbayar di depan pelajar yang lain.
Dan aku, baru lepas dibuli oleh  Senior Farid. Dia meminta aku mengajuk bunyi haiwan. Walaupun malu, terpaksa juga aku turuti. Manakala Suhaimi, pelajar baru yang kebetulan mahu meminta tandatangannya, perlu membuat gaya bagi setiap haiwan yang dia sebutkan. Lagilah  kesian. Terkial kial Suhaimi menggayakan watak haiwan tersebut. Sekali dengan mimik muka. Kesian, tapi lucu. Hahahaha.

Suhana pula diminta oleh senior Suhaila untuk menyanyikan lagu Negaraku sambil berdiri tegak. Sudahlah menyanyi, kena kuat pula tu suaranya.  Safwan, pelajar baru yang paling nakal pula, diminta oleh Senior Syakari untuk membuat tarian robot. Alahai, malunya. Mujur time aku tadi,  Senior Syakari hanya menurunkan tandatangan tanpa ada tugasan yang perlu aku lakukan. Tak berminat katanya. Entah apa maksudnya, aku pun tak tahu. Ahhh tak kisahlah, as long as aku tak disuruh menari macam tu. Taubat , malu sungguh !

S.Zahran, tinggal satu nama sahaja yang belum aku minta tandatangan. Selepas ini, selesailah tugasku. Aku berteriak kecil. Bersyukur benar.

“Rasanya semua senior telah aku minta tandatangan. Siapa lagi ya?” fikirku. Aku membuat perbandingan. Aku menyebut namanya berulang ulang kali sambil cuba mengingat.

“S stand for apa ya? Nama dah macam nama pelakon dan penyanyi dulu dulu aja. AR Badul, A Rahman Hassan, S Jibeng. Hahahahaha….” Aku ketawa sendirian sehingga menampakkan gigiku yang tersusun rapi. Terasa lawak pulak dengan perbandingan yang aku buat. Kesian kau senior, tak pasal pasal nama kau dikaitkan orang dulu dulu pula. Tulah pasal siapa suruh letak nama susah susah. Padan la muka.

“ Syamil!” tiba tiba aku terdengar seorang senior menyebut nama tersebut. Aku toleh kearah suara itu dan aku lihat senior tadi berjalan menuju kearah Syamil.

“Haaaa… Ya….ya lahh.. S for Syamil.. Syamil Zahran..! Sedap juga namanya ya. Orangnya dah la tampan.” kataku perlahan. Puas aku meneka neka nama, akhirnya dapat juga.Bibirku mengukir senyuman. Selesai meminta tandatangan Syamil, ini bermakna urusan aku selesai. Jadi aku perlu cepat berjumpa dengannya.

“Errrr…… Abang Syamil.. Eh.. Hmmm senior… saya nak minta tandatangan boleh..?” pintaku setelah Syamil berada dihadapanku. Punyalah nak cepat habis, sampai aku tersilap memanggilnya dengan panggilan ‘abang’.

“Eh hmmm…boleh boleh….tapi ada syaratnya..” ujar Syamil.

“Apa syaratnya?” Tanyaku sekadar berbasi basa. Malu ingin melihat wajahnya setelah teringat kejadian hari itu.

“Hmm, saya nak….” Syamil menghentikan ayatnya. Aku menungu dengan penuh sabar. Geram pula rasa hati. Mengapa lambat pula yang satu ini. Nak beri syarat pun susah ke. Aku dah tak sabar mahu habiskan tugasku yang satu ini.

“ Hmmmm….tak mengapalah” Syamil menghabiskan ayatnya.

“ Syamil suka kat kaulah Zulaikha!” bisik satu suara ditelingaku. Rupanya suara itu datangnya dari abang Hakimi, ketua kumpulanku. Abang hakimi rupanya satu kelas dengan Syamil. Satu jurusan dengannya.


“Hahhhhhhh!” Hampir terlompat aku dibuatnya.

 Terkejut. Tak pasti terkejut dengan berita itu atau terkejut dengan suara yang berbisik di telingaku. Terlalu dekat. Nasib aku tak ada sakit jantung, kalau tak dah lama aku mati. Betul atau tidak, aku tak peduli. Yang pasti aku rasa seperti mahu lari dari tempat itu. Aku juga malu dengan Syamil. Dia seperti terpinga pinga dengan apa yang sedang berlaku. Aku berjalan cepat menuju ke kumpulanku setelah berjaya mendapatkan tandatangan daripada Syamil secara paksaan tanpa mengikut syaratnya. Kononnya syarat, syarat apa pun aku tak tahu. Terfikir juga aku, masakan baru seminggu, Syamil sudah sukakan aku. Aku sudahlah begini. Hmmm, tapi aku pun apa kurangnya. Dalam diam aku sudah jatuh hati padanya. Sejak peristiwa Syamil diusik rakannya semasa aku membuat perbentangan berkumpulan. Dia ada daya penarik yang tersendiri. Bukan setakat tampan. Yang itu aku pasti. Tetapi, sekarang ni, aku rasa pelik. Masakan aku boleh sukakan dia. Aku kan perempuan jadian. Aku susah sukakan lelaki, lagi lagi lelaki yang menjadi perhatian seperti Syamil.  Aku keliru dengan perasaanku sendiri.




>>> Nantikan sambungan kisah ( Bab 3) di entry akan datang. Semua pembaca digalakkan untuk meninggalkan komen untuk penambahbaikan cerita. Dan setiap komen ikhlas anda, amatlah saya hargai. Terdapat perubahan nama watak dalam bab 1 sebelum bab ini ditulis. Diharap tiada yang pening bila baca entry kali ini okey :) Maaf jika saya tak sempat nak balas satu satu komen. Inshaallah nanti ada masa saya akan balas. Dan untuk pengetahuan semua, cerita ini bukanlah secara keseluruhannya kisah saya. Mungkin latar belakang dan sedikit sahaja yang bersamaan dengan diri saya. Yang lain hanyalah rekaan dan imaginasi saya sahaja. Terima kasih sudi membaca dan sudi tinggalkan komen J

7 comments:

  1. Pandainya tulis cerita novel. Kagum orang yang banyak idea macam Azian. Looking for next bab, Fighting! ^^

    ReplyDelete
  2. boleh baca nih time ada masa lapang.

    ReplyDelete
  3. Maybe Syamil tu mmg taste Zulaikha kan kak. Sebab tu Zulaikha minat Syamil juga. Hihi. GV teringat pula zaman minta autograph senior masa 1st year belajar dulu. Nasib baik masa tu GV tak kena wat benda merepek semua itu. huhu. Good story kak Nurazian. :D

    ReplyDelete
  4. salam..
    wah cik yan ni novelis ke?
    sy minat membaca n menulis jugak..
    last menulis masa spm..
    sambung diploma terus nan hado..
    cerita berkurun yg lalu.hehe
    btw gud luck

    ReplyDelete
  5. Perempuan jadian..terfikir pondan ke? Oh..baru teringat prolog kata dia perempuan berperangai macam laki..haha

    ReplyDelete
  6. Bestnya bila kita suka orang tu lepas tu orang tu pun suka juga kat kita. Hmmm. Baru tamat bab 2, nak cari masa sesuai nak baca bab seterusnya...

    ReplyDelete